Sepakbola Indonesia perlu VAR?

Embed from Getty Images

VAR atau tidak VAR. Inilah pertanyaan emas yang menghiasi sepakbola Indonesia beberapa kurun waktu terakhir. Terutama setelah Liga 1 Indonesia 2019 baru berjalan dua pekan saja. VAR dianggap mampu mengenyahkan kontroversi dalam sepakbola.

Sebagai informasi, kalau kebetulan kalian bukan penggemar sepakbola, VAR adalah kosa kata baru yang menyeruak masuk kamus si kulit bulat. VAR merupakan kependekan dari Video Assistant Referee (VAR). Seperti apa operasional VAR dalam sepakbola? Mungkin lebih baik lihat cuplikannya di sini.

Kemajuan teknologi mendorong sepakbola beradaptasi. Dalam sidang IFAB 2018, VAR mulai dipakai luas oleh kompetisi sepakbola berbagai negara. Panggung utamanya adalah Piala Dunia 2018 Rusia. Di final, VAR bahkan membantu Prancis mendapat penalti setelah wasit Nestor Pitana dibisiki bahwa Ivan Perisic melakukan handball di area terlarang.

Setelah pertandingan PSS Sleman vs Semen Padang yang kontroversial, raungan menggunakan VAR kembali bergaung di Indonesia. Bukankah VAR juga digunakan di liga Thailand? Kalau negara tetangga sudah menggunakan, kenapa Indonesia selalu ketinggalan? Kapan majunya sepakbola kita?

Apakah sudah saatnya sepakbola Indonesia menerapkan VAR? Mari menganalisisnya dengan tiga pertanyaan kunci: apakah sudah perlu, mampu, dan siap?

Perlu – Hampir tidak ada yang menyangsikan, VAR memang diperlukan jika melihat keadaan sepakbola tanah air kiwari. Wasit membuat kesalahan di sana-sini, kepercayaan publik rendah, apalagi setelah pecahnya skandal pengaturan skor pertandingan. Kalau seperti ini, teknologi VAR menjadi solusi.

Sepertinya komite eksekutif PSSI juga setuju, teknologi VAR bisa menjawab kebutuhan sepakbola Indonesia dan Liga 1 akan menerapkan VAR. Tapi, jangan senang dulu… Syarat dan ketentuan berlaku.

Embed from Getty Images

Mampu – Untuk memasang seperangkat teknologi VAR biayanya tidak lah murah. Tahun lalu, Serie A Brasil sempat mencetuskan gagasan penerapan VAR, tetapi begitu mengetahui biaya yang dibutuhkan memakan hingga US$6,2 juta (setara Rp89 miliar) semusim, klub-klub mundur teratur.

Sementara, A-League Australia merupakan kompetisi pertama di dunia yang menerapkan VAR dan setiap klub harus merogoh kocek sedalam AU$500 ribu (setara Rp4,9 miliar) untuk memasang teknologi itu di kandang masing-masing.

Apakah ada klub Indonesia yang mau mengeluarkan Rp5 miliar untuk memasang VAR? Tapi, kata Menteri Pemuda dan Olahraga, Imam Nahrawi, biaya VAR tidak semahal yang dibayangkan.

“Ternyata VAR murah, hanya 25 juta, tetapi akurasinya membuat tingkat kepercayaan semua pihak terhadap putusan wasit sangat tinggi, saatnya semua liga di Indonesia pakai VAR,” kata Imam.

Sumber: Indosport

Semangat nasionalisme Imam layak dipuji, apalagi memanfaatkan hasil teknologi negeri sendiri, tapi… Mari saya jelaskan pandangan saya dengan masuk ke aspek berikutnya.

Embed from Getty Images

Siap – Ini pertanyaan paling penting, apakah kita siap? Pada dasarnya, VAR hanya lah perangkat teknologi yang sifatnya membantu para wasit dalam mengambil keputusan. Jadi, VAR bukan lah keputusan itu sendiri. Pengambil keputusan tentang kejadian apa pun yang terjadi di atas lapangan tetap berada di tangan wasit.

Menurut saya, kualitas perwasitan yang semestinya menjadi sorotan utama dalam memperbaiki sepakbola tanah air. Memasang VAR tidak lantas menyelesaikan problem. Malah bisa jadi memperparah. Anggap saja Liga 1 telah menerapkan VAR di setiap pertandingan. Apa sudah menjadi jaminan tidak ada lagi protes yang berlebihan kepada wasit? Apalagi jika wasit itu tidak mau mengambil keputusan berdasarkan VAR? (Pada praktiknya, wasit berhak melakukan tinjauan VAR atau sebaliknya).

Kericuhan macam apa lagi yang akan terjadi?

Ketaatan dan kepatuhan adalah kunci. Selama pemain, pelatih, manajer, penonton, serta pegiat mana pun memahami dan memegang teguh Laws of the Game, sepakbola akan berjalan dengan baik.

Kalimat itu terdengar sangat klise. Tapi, tidak pernah diimplementasikan dengan sebenar-benarnya. Kita seperti bangsa yang dilahirkan untuk tidak siap kalah. Terkadang kita mesti berbesar hati mengakui keunggulan orang lain. Lalu, untuk mencapai level supremasi itu, diperlukan kerja keras dan ketekunan luar biasa.

Bukan dengan semata-mata memasang VAR. Sebelum memasang VAR pun kita semua harus tahu prosedur sertifikasi dari FIFA/AFC yang harus dijalani sebelum teknologi itu benar-benar diterapkan di dalam pertandingan. Tentu ada standar yang dipasang FIFA/AFC agar penerapan VAR di Indonesia dan Vanuatu, misalnya, sama derajatnya.

Belum lagi pelatihan untuk wasit operator VAR. Delapan bulan sebelum Piala Dunia 2018 digelar, FIFA sibuk mengumpulkan wasit andalan dari lima benua untuk menggelar pelatihan. Dari pelatihan ini bermunculan wasit-wasit dengan spesialisasi operator VAR. Lalu, sebanyak 13 orang wasit VAR ditugasi FIFA untuk memelototi monitor pertandingan sepanjang turnamen digelar.

Pertanyaannya, berapa jumlah wasit VAR bersertifikat FIFA/AFC di Indonesia? Jumlah wasit FIFA asal Indonesia saja hanya tiga.

Presiden FIFA Gianni Infantino berujar, dengan VAR sepakbola menjadi “bersih”. Sayangnya, harus berani diakui Indonesia belum sampai level itu. Sekadar Laws of the Game atau pedoman kompetisi saja masih kerap kita langgar…

All English Final di Liga Champions dan Liga Europa, Big Bang Fase 2 Liga Primer Inggris

All England Final

Musim 2018/19 adalah musim pertama final Liga Champions tanpa Cristiano Ronaldo atau Lionel Messi sejak 2013. Musim ini juga musim pertama dalam sejarah ketika Liga Champions dan Liga Europa menampilkan seluruh finalis asal Inggris. Sebuah kebetulan sekaligus paradoks.

Madrid, 6 Juli 2009. Sebanyak 80.000 orang memenuhi Stadion Santiago Bernabeu bukan untuk menonton pertandingan. Mereka datang guna menyambut seorang megabintang yang baru saja didatangkan Real Madrid dengan rekor transfer £80 juta dan kontrak enam tahun. Kepindahan Cristiano Ronaldo ke klub top LaLiga Spanyol itu merupakan pukulan telak bagi Liga Primer Inggris yang mengklaim diri sebagai liga sepakbola terbaik dunia.

Selama hampir sepuluh tahun lamanya Liga Primer tidak memiliki megabintang yang bisa dijadikan senjata marketing mumpuni. Sejak 2009 pula, mereka juga tidak mampu memunculkan (dan juga membeli) pemain nominator Ballon d’Or. Bayangkan, liga dengan perputaran uang paling besar serta nilai hak siar tertinggi di dunia, tetapi malah tidak menampilkan deretan pemain terbaik?

Musim ini, keberhasilan empat klub Inggris menembus babak puncak Liga Champions dan Liga Europa dapat membalikkan keadaan. Dalam rentang waktu tiga hari, Liverpool dan Tottenham Hotspur menyegel tiket final Liga Champions; disusul Arsenal dan Chelsea di final Liga Europa. Pernahkah terjadi liga kompetisi sepakbola Eropa dikuasai satu negara saja? Tidak pernah. Bagi liga-liga top Eropa lain, skema ini hanya bisa terjadi di dalam mimpi terliar mereka.

Ini adalah kemenangan Liga Primer. Kemenangan yang mereka dambakan sejak 22 tim berkumpul di sebuah hotel London merundingkan deal hak siar televisi yang baru, 1992 silam. Tidak hanya deal baru yang mereka dapatkan, tetapi juga sebuah breakaway league yang membuka tirai era komersialisasi sepakbola modern. Sebuah big bang, cetus media massa Inggris.

Sejak pertemuan di Royal Lancaster Hotel itu, Liga Primer melakukan rebranding sepakbola Inggris yang penuh hooliganisme menjadi wajah yang lebih modern, terstruktur, dan ramah marketing. Padahal, tujuh tahun sebelumnya, klub Inggris dipermalukan dengan sanksi memalukan dari UEFA menyusul Tragedi Heysel. Selama lima tahun lamanya mereka dilarang mengikuti kompetisi antarklub Eropa mana pun.

Dekrit Bosman dan penyelenggaraan Euro 1996 menjadi momentum dalam mendorong klub-klub peserta untuk berlomba-lomba mendatangkan pemain asing. Mereka sudah mengantungi jutaan pounds hasil pemasukan hak siar televisi domestik maupun internasional. Tidak perlu risau, sepanjang nama si pemain sulit diucapkan kebanyakan fans Inggris, mereka sudah memiliki daya tarik yang cukup.

broadcast rights

Mungkin bukan kebetulan jika mulai musim depan Liga Primer memasuki siklus baru hak siar internasional mereka. Biasanya, jangka waktu kontrak ini berlangsung selama setiap tiga tahun. Valuasi siklus baru 2019-2022 untuk kali pertama menembus angka £4,5 milyar. Tanpa harus menjual tiket pertandingan musim baru, klub Liga Primer dimungkinkan sudah mengantungi keuntungan sebelum dikurangi pajak. Fantastis.

Bandingkan dengan LaLiga. Satu hari setelah Tottenham dan Liverpool memastikan tempat di final Liga Champions, LaLiga melansir kenaikan pemasukan sebesar 20,6 persen untuk musim 2017/18. Secara total, LaLiga menangguk €4,4 milyar (setara £3,7 milyar) yang merupakan rekor pendapatan mereka sepanjang sejarah. Jumlah itu merupakan akumulasi antara lain deal sponsor, hak siar televisi, dan transfer pemain.

Itu saja belum mampu menandingi pemasukan hak siar internasional Liga Primer. Catat, hanya hak siar internasional. Ditambah hak siar domestik, Liga Primer berpotensi meraup lebih dari £9 milyar untuk periode 2019-2022.

Selamat datang di big bang Liga Primer fase kedua. Kita berada di ambang dasawarsa baru 2020-an yang masih akan diwarnai hegemoni sepakbola Inggris. Pertanyaannya sekarang, apakah Liga Primer masih membutuhkan Liga Champions dan Liga Europa? Tentu saja masih. Keberhasilan klub mencapai final kejuaraan internasional akan meningkatkan valuasi serta daya tawar mereka saat merundingkan banyak deal baru.

Di sisi lain, para klub elite berpikiran lebih jauh. European Club Association (ECA) pernah menggulirkan gagasan sebuah liga super yang hanya diikuti jajaran klub elite Eropa. Gagasan itu sulit mendapatkan restu UEFA yang masih memandang sepakbola adalah milik segala lapisan.

Kini, gagasan baru ECA adalah menerapkan aturan promosi dan degradasi mulai Liga Champions musim 2024/25. Sekilas aturan ini tampak kompetitif, tetapi masih berpandangan elitis karena klub bisa mengikuti Liga Champions terlepas dari posisi mereka di klasemen akhir kompetisi domestik masing-masing.

stadion baru tottenham

Tantangan lain bagi Liga Primer, mungkin kedengaran janggal, adalah memenuhi stadion dengan penonton. Nilai hak siar dan deal marketing internasional akan terus menjulang selama audiens mendapatkan atmosfer stadion yang mereka inginkan, salah satunya adalah stadion yang terisi penuh.

Persoalannya, bagi klub Liga Primer yang dimanjakan dengan pendapatan hak siar tinggi, penjualan tiket pertandingan bukan lagi sumber utama pemasukan. Kehadiran fans tandang juga dipandang penting. Liga Primer menerapkan batasan harga tertinggi £30 untuk setiap lembar tiket yang dialokasikan untuk pendukung tim tamu. Aturan itu diterapkan mulai musim 2017/18.

Tantangan berikutnya adalah pemain bintang. Jika sepakbola modern adalah bisnis hiburan, Liga Primer membutuhkan megabintang untuk mengisi sorotan utama. Ronaldo dan Messi sudah berusia 30-an tahun dan sudah saatnya mencari idola baru. Sanksi larangan transfer yang dijatuhkan FIFA kepada Chelsea berlangsung hingga Januari 2020. Ketika sanksi itu berakhir, semestinya Chelsea sudah memiliki rasa lapar yang besar untuk memburu pemain bernama besar.

Tidak ada klub Inggris yang lebih bahagia dengan situasi terkini selain Tottenham. Mereka baru saja pindah ke stadion baru akhir Maret lalu dan paket layanan matchday hospitality mereka sangat nyaman, yang diklaim mampu mendatangkan pemasukan mencapai £800 ribu hanya dalam sekali pertandingan kandang.

Final Liga Champions adalah pencapaian luar biasa bagi klub yang menahan nafsu tidak berbelanja pemain selama jendela transfer musim panas lalu. Hat-trick Lucas Moura ke gawang Ajax Amsterdam lebih dari sekadar gol-gol kemenangan, tetapi juga dapat membuka lembaran sejarah baru. Siapa tahu salah satu klub yang getol mengampanyekan ide Liga Primer pada 1992 silam ini lah yang akan mendominasi top tier sepakbola Inggris era 2020-an.