Ke Mana Wesley Sneijder Menyambung Karier?

Wesley Sneijder telah resmi memutus kontrak kerja sama dengan Galatasaray 14 Juli lalu, tapi hingga hampir dua pekan berjalan belum diketahui klub tujuan berikutnya gelandang internasional Belanda 33 tahun itu.

Sneijder jelas membutuhkan klub baru yang kompetitif mengingat tahun depan adalah tahun Piala Dunia. Meski timnas Belanda masih terseok-seok di babak kualifikasi, namun Sneijder masih menjadi andalan. Jika Oranje lolos ke Rusia, mereka pasti membutuhkan tenaga sang pengukir rekor caps internasional sepanjang masa.

Lalu, apa saja opsi yang dimiliki Sneijder saat ini?

Bertahan Di Eropa

Mengingat Piala Dunia ada di depan mata, niat awal Sneijder adalah bertahan di Eropa. Serie A Italia menjadi salah satu pertimbangan tujuan. Namun, di antara banyak klub Italia, hanya Sampdoria yang mengajaknya bergabung. Itu pun gagal lantaran pelatih Marco Giampaolo lebih tertarik merekrut Josip Ilicic dari Fiorentina. Meski transfer itu pun gagal terlaksana.

Sempat muncul rumor pendekatan dengan AC Milan, yang sedang giat membangun kekuatan pada pergantian musim ini. Namun, Milan tidak tertarik menjadikan Sneijder sebagai pemain inti. Rumor itu pun menguap begitu saja.

Kembali Ke Eredivisie

FC Utrecht menjadi klub Eredivisie yang paling berminat mendapatkan Sneijder. Untuk diketahui, Utrecht adalah kota kelahiran Sneijder. Menambah kekuatan dengan mendatangkan pemain berpengalaman seperti Sneijder sangat penting karena Utrecht juga berkompetisi di Liga Europa musim 2017/18.

Sementara, mantan klub sang pemain, Ajax Amsterdam bereaksi dingin. Mungkin karena pelatih Marcel Keizer sudah memiliki Hakim Ziyech untuk berperan di posisi bermain Sneijder. Belum lagi memperhitungkan Frenkie de Jong yang siap unjuk gigi musim 2017/18. Sebenarnya ada slot tersedia di dalam skuat Ajax setelah musibah yang menimpa Abdelhak Nouri, tapi tampaknya Keizer memilih mengakomodasi stok yang dimilikinya, termasuk para pemain muda yang ada di skuat Jong Ajax.

Namun, setelah sempat dikabarkan melakukan pendekatan serius, Utrecht kini tampaknya tak lagi menjadi klub terdepan dalam antrean tanda tangan Sneijder. Seperti yang dilansir Voetbal International, presiden Frans van Seumeren menyatakan nilai gaji Sneijder terlalu tinggi buat Utrecht. Di Galatasaray saja, Sneijder menerima bayaran €14 juta per tahun.

MLS

Liga utama Amerika Serikat ini diyakini menjadi tujuan sesungguhnya Sneijder. Bukan hanya karena rumor yang mengaitkannya dengan Montreal Impact atau Los Angeles FC (LAFC), tetapi ada pula faktor keinginan sang istri. Yolanthe Cabau, seorang model jelita, ingin merintis karier di dunia hiburan Amerika Serikat. Tentu niat itu akan kesampaian jika Sneijder setuju menjadi salah satu designated player MLS.

Montreal sudah mengajukan tawaran bergabung kepada Sneijder. Jurnalis beIN SPORTS, Tancredi Palmeri, pernah menyiratkan kemungkinan Sneijder bergabung lebih dahulu dengan klub saudari Montreal di Serie A, Bologna, sebelum akhirnya pindah sepenuhnya ke MLS.

Los Angeles diyakini menjadi tempat yang paling diinginkan Sneijder (dan istri) jika pindah ke Amerika Serikat, tetapi LAFC baru akan aktif di MLS musim 2018.

Liga Tiongkok

Sneijder pernah menampik godaan wah dari Jiangsu Suning tahun lalu, tetapi terbuka kemungkinan dia berpikir lagi jika ada tawaran serupa dari klub-klub liga Tiongkok yang beberapa tahun terakhir dikenal royal dalam belanja pemain. Meski ada penerapan aturan baru yang memperketat transfer pemain asing di Tiongkok, setidaknya status bebas transfer meringankan langkah klub peminat untuk mendapatkan Sneijder. Dengan usia yang sudah tidak muda, tentu tidak banyak kesempatan bagi Sneijder mencari klub yang bersedia menganggarkan gaji mahal untuknya.