Ajax vs Getafe – Apa yang Salah dengan Ajax?

View this post on Instagram

Sorry football fans…⚽️💔 #UEL #ajaget

A post shared by AFC Ajax (@afcajax) on

Sesaat setelah peluit panjang pertandingan berbunyi, akun resmi Ajax Amsterdam mengangkat posting ke media sosial. “Kami tersingkir,” sambil menampilkan skor akhir: 2-1 untuk kemenangan De Godenzonen. Mereka tersingkir dari babak 32 besar Liga Europa karena Getafe unggul agregat 3-2. “Maafkan kami para penggemar sepakbola,” bunyi posting lanjutan.

Sebagai semi-finalis Liga Champions musim lalu, sebenarnya Ajax menjadi salah satu tim unggulan di Liga Europa 2019/20. Bahkan sejatinya banyak orang (termasuk saya) yang menunggu apakah Ajax mampu menyamai pencapaian musim lalu. Mungkin terlalu gila berharap mereka melampauinya, apalagi setelah kepindahan Matthijs de Ligt, Frenkie de Jong, dan Lasse Schone.

Namun, tidak bisa dimungkiri, kehilangan De Ligt dan De Jong sangat terasa pengaruhnya terhadap performa tim. Meski pun Edwin van der Sar dan Marc Overmars sanggup mempertahankan Hakim Ziyech, David Neres, Donny van de Beek, hingga Andre Onana serta mendatangkan calon bintang baru seperti Lisandro Martinez, Edson Alvarez, hingga Razvan Marin; tetap tidak bisa menggantikan keberanian De Ligt dan kreativitas De Jong.

AMSTERDAM, NETHERLANDS – FEBRUARY 27: (L-R) Dakonam Djene of Getafe, Dusan Tadic of Ajax during the UEFA Europa League match between Ajax v Getafe at the Johan Cruijff Arena on February 27, 2020 in Amsterdam Netherlands (Photo by Rico Brouwer/Soccrates/Getty Images)

November lalu, Ajax gagal di fase grup Liga Champions setelah dikalahkan Valencia 1-0. Di kandang sendiri. Padahal bermain di Johan Cruijff ArenA. Padahal jika dibandingkan tim peringkat ketiga grup lain, perolehan poin Ajax adalah yang terbanyak.

Undian Liga Europa mempertemukan mereka dengan Getafe. Tim kuda hitam LaLiga Spanyol yang membangun kekuatan di bawah kepelatihan Jose Bordalas. Klub asal kota Madrid itu tidak boleh diremehkan karena memiliki rekor pertahanan terbaik di kompetisi domestik serta sedang menatap sejarah baru dengan lolos ke Liga Champions musim depan.

Dalam dua pertemuan, Getafe tampil lebih baik. Mereka mencundangi Ajax 2-0 di Colisseum Alfonso Perez lalu mencuri gol cepat saat tandang di Johan Cruijff Arena. Situasi itu menyulitkan Ajax. Meski tuan rumah sukses balik membalas dua gol, tetapi Getafe menciptakan lebih banyak peluang. Tiga kali upaya mereka digagalkan tiang gawang. Ditambah hampir tujuh menit waktu tambahan babak kedua, Ajax tetap tak mampu menambah gol yang dibutuhkan guna menyelamatkan petualangan Eropa mereka.

Apa yang salah? Orang-orang akan dengan mudah menganggap kekalahan Ajax tidak bisa dihindarkan karena mereka melepas banyak pemain bintang. Saya selalu bingung masih ada saja yang menggunakan dalih ini. Melepas pemain bintang dan mendapatkan pemasukan transfer memang merupakan strategi bisnis Ajax — bukan karena terpaksa. Tentunya Van der Sar dan Overmars sudah memiliki strategi: kapan harus menahan pemain dan kapan melepasnya.

Betul, Ajax kehilangan De Ligt yang cepat, nekat, dan kuat saat menghadang serbuan lawan. Komposisi bek yang dimiliki Ajax saat ini tidak ada yang segarang sang mantan kapten. Ajax butuh bek berkarakter seperti ini untuk sukses di Eropa — selain De Ligt, masih ingat Davinson Sanchez yang mengantar mereka ke final Liga Europa 2017?

Kehilangan De Jong mungkin yang paling terasa. Baru sekarang terasa andil besar De Jong dalam keberhasilan Ajax ke semi-final Liga Champions musim lalu. De Jong menjadi fokus permainan tim. Kemampuannya menahan bola, mendistribusikan, dan bergerak vertikal mempermudah Ziyech dan Dusan Tadic berkreasi di area pertahanan lawan. Musim ini, Ziyech lebih sering turun ke belakang dan fans tak tahu ke mana Tadic berada selama 90 menit pertandingan.

Kini, Ajax tinggal mencari gengsi domestik di liga dan piala. Ziyech sudah dipastikan hijrah ke Chelsea musim panas mendatang, sedangkan Van de Beek dikaitkan dengan sejumlah klub tenar Eropa. Ketika Van der Sar dan Overmars mencari pengganti, sebaiknya mereka harus meninjau ulang kebijakan mendatangkan pemain berpengalaman seperti Klaas-Jan Huntelaar atau Ryan Babel. Bukannya memberi tambahan energi saat terjun di Eropa, para pemain itu malah menjadi bintang redup di antara calon bintang muda Ajax yang siap bersinar.

All English Final di Liga Champions dan Liga Europa, Big Bang Fase 2 Liga Primer Inggris

All England Final

Musim 2018/19 adalah musim pertama final Liga Champions tanpa Cristiano Ronaldo atau Lionel Messi sejak 2013. Musim ini juga musim pertama dalam sejarah ketika Liga Champions dan Liga Europa menampilkan seluruh finalis asal Inggris. Sebuah kebetulan sekaligus paradoks.

Madrid, 6 Juli 2009. Sebanyak 80.000 orang memenuhi Stadion Santiago Bernabeu bukan untuk menonton pertandingan. Mereka datang guna menyambut seorang megabintang yang baru saja didatangkan Real Madrid dengan rekor transfer £80 juta dan kontrak enam tahun. Kepindahan Cristiano Ronaldo ke klub top LaLiga Spanyol itu merupakan pukulan telak bagi Liga Primer Inggris yang mengklaim diri sebagai liga sepakbola terbaik dunia.

Selama hampir sepuluh tahun lamanya Liga Primer tidak memiliki megabintang yang bisa dijadikan senjata marketing mumpuni. Sejak 2009 pula, mereka juga tidak mampu memunculkan (dan juga membeli) pemain nominator Ballon d’Or. Bayangkan, liga dengan perputaran uang paling besar serta nilai hak siar tertinggi di dunia, tetapi malah tidak menampilkan deretan pemain terbaik?

Musim ini, keberhasilan empat klub Inggris menembus babak puncak Liga Champions dan Liga Europa dapat membalikkan keadaan. Dalam rentang waktu tiga hari, Liverpool dan Tottenham Hotspur menyegel tiket final Liga Champions; disusul Arsenal dan Chelsea di final Liga Europa. Pernahkah terjadi liga kompetisi sepakbola Eropa dikuasai satu negara saja? Tidak pernah. Bagi liga-liga top Eropa lain, skema ini hanya bisa terjadi di dalam mimpi terliar mereka.

Ini adalah kemenangan Liga Primer. Kemenangan yang mereka dambakan sejak 22 tim berkumpul di sebuah hotel London merundingkan deal hak siar televisi yang baru, 1992 silam. Tidak hanya deal baru yang mereka dapatkan, tetapi juga sebuah breakaway league yang membuka tirai era komersialisasi sepakbola modern. Sebuah big bang, cetus media massa Inggris.

Sejak pertemuan di Royal Lancaster Hotel itu, Liga Primer melakukan rebranding sepakbola Inggris yang penuh hooliganisme menjadi wajah yang lebih modern, terstruktur, dan ramah marketing. Padahal, tujuh tahun sebelumnya, klub Inggris dipermalukan dengan sanksi memalukan dari UEFA menyusul Tragedi Heysel. Selama lima tahun lamanya mereka dilarang mengikuti kompetisi antarklub Eropa mana pun.

Dekrit Bosman dan penyelenggaraan Euro 1996 menjadi momentum dalam mendorong klub-klub peserta untuk berlomba-lomba mendatangkan pemain asing. Mereka sudah mengantungi jutaan pounds hasil pemasukan hak siar televisi domestik maupun internasional. Tidak perlu risau, sepanjang nama si pemain sulit diucapkan kebanyakan fans Inggris, mereka sudah memiliki daya tarik yang cukup.

broadcast rights

Mungkin bukan kebetulan jika mulai musim depan Liga Primer memasuki siklus baru hak siar internasional mereka. Biasanya, jangka waktu kontrak ini berlangsung selama setiap tiga tahun. Valuasi siklus baru 2019-2022 untuk kali pertama menembus angka £4,5 milyar. Tanpa harus menjual tiket pertandingan musim baru, klub Liga Primer dimungkinkan sudah mengantungi keuntungan sebelum dikurangi pajak. Fantastis.

Bandingkan dengan LaLiga. Satu hari setelah Tottenham dan Liverpool memastikan tempat di final Liga Champions, LaLiga melansir kenaikan pemasukan sebesar 20,6 persen untuk musim 2017/18. Secara total, LaLiga menangguk €4,4 milyar (setara £3,7 milyar) yang merupakan rekor pendapatan mereka sepanjang sejarah. Jumlah itu merupakan akumulasi antara lain deal sponsor, hak siar televisi, dan transfer pemain.

Itu saja belum mampu menandingi pemasukan hak siar internasional Liga Primer. Catat, hanya hak siar internasional. Ditambah hak siar domestik, Liga Primer berpotensi meraup lebih dari £9 milyar untuk periode 2019-2022.

Selamat datang di big bang Liga Primer fase kedua. Kita berada di ambang dasawarsa baru 2020-an yang masih akan diwarnai hegemoni sepakbola Inggris. Pertanyaannya sekarang, apakah Liga Primer masih membutuhkan Liga Champions dan Liga Europa? Tentu saja masih. Keberhasilan klub mencapai final kejuaraan internasional akan meningkatkan valuasi serta daya tawar mereka saat merundingkan banyak deal baru.

Di sisi lain, para klub elite berpikiran lebih jauh. European Club Association (ECA) pernah menggulirkan gagasan sebuah liga super yang hanya diikuti jajaran klub elite Eropa. Gagasan itu sulit mendapatkan restu UEFA yang masih memandang sepakbola adalah milik segala lapisan.

Kini, gagasan baru ECA adalah menerapkan aturan promosi dan degradasi mulai Liga Champions musim 2024/25. Sekilas aturan ini tampak kompetitif, tetapi masih berpandangan elitis karena klub bisa mengikuti Liga Champions terlepas dari posisi mereka di klasemen akhir kompetisi domestik masing-masing.

stadion baru tottenham

Tantangan lain bagi Liga Primer, mungkin kedengaran janggal, adalah memenuhi stadion dengan penonton. Nilai hak siar dan deal marketing internasional akan terus menjulang selama audiens mendapatkan atmosfer stadion yang mereka inginkan, salah satunya adalah stadion yang terisi penuh.

Persoalannya, bagi klub Liga Primer yang dimanjakan dengan pendapatan hak siar tinggi, penjualan tiket pertandingan bukan lagi sumber utama pemasukan. Kehadiran fans tandang juga dipandang penting. Liga Primer menerapkan batasan harga tertinggi £30 untuk setiap lembar tiket yang dialokasikan untuk pendukung tim tamu. Aturan itu diterapkan mulai musim 2017/18.

Tantangan berikutnya adalah pemain bintang. Jika sepakbola modern adalah bisnis hiburan, Liga Primer membutuhkan megabintang untuk mengisi sorotan utama. Ronaldo dan Messi sudah berusia 30-an tahun dan sudah saatnya mencari idola baru. Sanksi larangan transfer yang dijatuhkan FIFA kepada Chelsea berlangsung hingga Januari 2020. Ketika sanksi itu berakhir, semestinya Chelsea sudah memiliki rasa lapar yang besar untuk memburu pemain bernama besar.

Tidak ada klub Inggris yang lebih bahagia dengan situasi terkini selain Tottenham. Mereka baru saja pindah ke stadion baru akhir Maret lalu dan paket layanan matchday hospitality mereka sangat nyaman, yang diklaim mampu mendatangkan pemasukan mencapai £800 ribu hanya dalam sekali pertandingan kandang.

Final Liga Champions adalah pencapaian luar biasa bagi klub yang menahan nafsu tidak berbelanja pemain selama jendela transfer musim panas lalu. Hat-trick Lucas Moura ke gawang Ajax Amsterdam lebih dari sekadar gol-gol kemenangan, tetapi juga dapat membuka lembaran sejarah baru. Siapa tahu salah satu klub yang getol mengampanyekan ide Liga Primer pada 1992 silam ini lah yang akan mendominasi top tier sepakbola Inggris era 2020-an.